# Go-News

Jelang Lebaran, Ratusan Gepeng Digaruk

Ilustrasi gepeng

Jelang lebaran Idul Fitri 2020, Pemerintah Kota (Pemkot) Bekasi menggaruk ratusan gelandang dan pengemis (Gepeng) maupun manusia grobak di 12 Kecamatan se- Kota Bekasi. Mereka terjaring dalam upaya pemerintah  untuk mencegah penyebaran covid-19.

“Ada sekitar 149 gepeng maupun manusia grobak yang kami amankan selama dua pekan ini,” ujar Kepala Bagian Humas Setda Kota Bekasi, Sajekti Rubiah Selasa (19/5/2020). 

Menurut dia, menjelang lebaran, gelandangan dan pengemis mulai menjamur di Kota Bekasi. Dari 149 orang yang diamankan itu diantaranya 123 dewasa dan 26 anak – anak. 

Namun, dari sejumlah orang itu sudah dipulangkan ke daerah asalnya sebanyak 91 orang dan 58 orang masih berada dirumah singgah di Kecamatan Jatiasih.

“Kita bina, lalu kita pulangkan kerumah asalnya,” ujarnya.

Sajekti menilai keberadaan mereka meresahkan masyarakat terutama pengguna jalan. Sebab mereka kerap mengamen dan mengemis di persimpangan jalan hingga di dalam transportasi angkutan umum seperti bus, koasi dan KWK. Apalagi, jelang lebaran ini semakin menjamur.

Bahkan, kata dia, bila tidak diberi uang, beberapa di antaranya ada yang memaksa agar dikasih uang sehingga timbul keresahan bagi masyarakat. Kemudian, keberadaan mereka mengganggu estetika kota karena memberikan kesan kumuh di Kota Bekasi.

Kepala Dinas Sosial Kota Bekasi, Ahmad Yani menambahkan, para gepeng dan manusia gerobak memilih Kota Bekasi karena berbatasan langsung dengan Ibu Kota DKI Jakarta. Perekonomian di Kota Bekasi, juga mulai hidup yang diperkuat dengan banyaknya perumahan cluster dan pusat perbelanjaan.

“Karena perekonomian masyarakat di sini mulai membaik, mereka memanfaatkan peluang itu dengan mencari belas kasihan warga,” katanya. 

Berdasarkan pendataannya, anak jalanan biasanya mengais rejeki di ruas protokol seperti Jalan Ahmad Yani, Jalan Ir. Djuanda, Jalan Sudirman.

Kemudian Jalan Mayor Hasibuan, Jalan Cut Meutia dan Jalan Chairil Anwar. Guna mengantisipasi hal serupa, pihaknya terus melakukan razia dan patroli disejumlah ruas jalan di Kota Bekasi.

“Kita langsung amankan dan membawa mereka kerumah singgah maupun ke Depsos di Bekasi Timur,” tegasnya.

(YUN)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top