Site icon Go Bekasi

Kota Bekasi Berstatus PPKM Level 2, Wali Kota Bilang Begini

Ada Lomba RW Siaga di Bekasi, Hadiahnya Rp 1 Miliar

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi dan Wakil Wali Kota Bekasi bersama Muspida

Kota Bekasi mengalami trend penurunan kasus aktif Covid-19. Kekinian, daerah Timur Ibu Kota DKI Jakarta ini ditetapkan dengan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 2.

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi berucap jika capaian tersebut merupakan ganjaran dari Pemerintah Pusat atas capaian vaksinasi Covid-19 dosis pertama yang menyentuh 70 persen dari target 2.016.006 jiwa penduduk.

“Nah kalau sekarang Pemerintah Pusat mengganjar kelelahan dengan menggeser ke level 2 atau level 1, artinya keseriusan bekerja itu sudah diberikan apresiasi oleh Pemerintah Pusat,” kata dia, Kamis (21/10/2021).

Menurutnya, hal ini adalah berkat kinerja dan komunikasi yang baik bagi Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda). Selain itu juga turut campur tangan tokoh-tokoh dalam kampanye gerakan 6M.

“Pada posisi peningkatan faskes vaksinasi, persentasi kita sudah hampir 71 persen, NIK juga sudah diatas 70 persen,” imbuhnya.

Meski Kota Bekasi telah berstatus PPKM level 2, Rahmat tetap mendorong kelanjutan program vaksinasi sekaligus memastikan bahwa stok 433.000 dosis vaksin Covid-19 di wilayahnya tidak akan kedaluwarsa dalam waktu dekat.

“Stok vaksin kita saat ini ada 443.000 dosis, dengan ratusan vaksin yang saat ini tersedia akan expired bulan Desember akhir,” ujar Rahmat.

Rahmat mengatakan, dengan ketersediaan vaksin tersebut, pihaknya menargetkan capaian vaksinasi Covid-19 dapat rampung pada akhir Oktober 2021.

“Saya targetin sampai tanggal 31 Oktober ini untuk capain vaksinasi kita agar sampai 92 persen bagi dosis satu, yang penting dosis satu saja dulu,” ujarnya.

Untuk memastikan target tersebut tercapai, Rahmat mengajak seluruh unsur terkait melalui Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkompinda) untuk melibatkan tokoh masyarakat yang ada di Kota Bekasi.

“Kita juga mengajak unsur-unsur terkait seperti tokoh tokoh agama dan Forkompinda ini, agar ayo mari sama-sama kita sosialisasikan untuk seruan program vaksinasi ini, Sehingga dari capaian yang ditargetkan bisa segera terealisasikan,” ungkapnya.

Masyarakat juga diingatkan perlunnya menerapkan protokol kesehatan dari 5M menjadi 6M serta Etika batuk yang baik guna meminimalisir penyebaran virus Covid-19.

6M adalah upaya pencegahan penularan Covid-19 yang terdiri dari Menggunakan masker dengan benar, Mencuci tangan, Menjaga jarak, Membatasi mobilitas, Menjauhi kerumunan dan Menghindari makan bersama. Serta Etika batuk dan bersin, menggunakan masker, menutup mulut dan hidung dengan lengan atas bagian dalam, menutup hidung dan mulut menggunakan tisu, membuang tisu di tempat sampah dan segerakan cuci tangan dengan menggunkan air mengalir.

(Mochamad Yacub Ardiansyah)

Exit mobile version