Aksi Mahasiwa Kota Bekasi Minta DPRD Dilantik di Jalan

  • Bagikan

Sejumlah orang yang mengatasnamakan Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Kota Bekasi menggelar aksi demonstrasi bersamaan dengan agenda pelantikan DPRD Kota Bekasi, Jawa Barat, Senin (26/8/2019).

Mereka menutup akses Jalan Chairil Anwar, Kelurahan Margahayu, Kecamatan Bekasi Timur. Aksi mereka diawasi puluhan petugas kepolisian dan Satpol PP.

Pantaun gobekasi, mereka aksi dengan membawa keranda mayat buatan dengan bambu bertuliskan “Hilangnya Hati Nurani Anggota DPRD”.

Aksi Mahasiwa Kota Bekasi Minta DPRD Dilantik di Jalan
Pelantikan DPRD Kota Bekasi peride 2019-2024 ditandai dengan aksi mahasiswa

Dalam aksi ini, orator aksi meminta kepada 50 anggota DPRD Kota Bekasi terpilih periode 2019-2024 untuk dilantik di jalan.

“Disini kami ingin menyaksikan mereka dilantik di jalan, kami ingin saksikan sumpah janji mereka, agar mereka nanti tidak tuli, tidak buta, tidak bisu,” kata orator aksi, Senin (26/8/2019).

Mahsiswa menyebut jika kinerja anggota DPRD Kota Bekasi periode 2014-2019 gagal. Buktinya, hingga sampai periode berakhir tidak ada Peraturan Daerah (Perda) yang telah dijalankan.

“Perda yang mereka buat hanya untuk mementingkan kepentingan mereka, bukan kepentingan rakyat. Kami meminta semua anggota DPRD keluar dan menemui kami,” ujarnya.

Dalam aksi ini, sejumlah mahasiswa sempat memaksa masuk dengan memanjat pagar yabg dijaga oleh petugas kepolisian dan Saptol PP.

“Kita ingin mengevaluasi kinerja dewan, agar mereka bekerja dengan maksimal. Jangan hanya datang ke kantor tidur, mereka (DPRD) mempunyai tugas mengawal kepentingan rakyat,” sambung orator di atas pagar.

Orator aksi juga menyebut jika seluruh anggota DPRD kerap menyebar janji palsu dan kabar bohong kepada masyarakat. Mahasiswa menjuluki para wakil rakyat dengan penyebar hoax.

“Semua sektor retribusi pendapatan lemah, Perda tidak dijalankan, mereka semua itu penyebar hoax,” pungkasnya.

(MYA)

  • Bagikan